Apa yang dicapai Grigor Dimitrov di Grand Slam 2022

Григор Димитров

Grigor Dimitrov sering menjadi topik yang memecah opini publik di Bulgaria. Bisa dibilang salah satu talenta hebat dalam tenis putra dekade terakhir, tetapi karena satu dan lain alasan masih belum meraih gelar Grand Slam.

Tanah tenis yang dijanjikan tetap menjadi fatamorgana bagi Haskovlia pada 2022 juga. Setelah memainkan empat turnamen terakhir musim ini – AS Terbuka, saatnya untuk melihat lebih dekat bagaimana performa Grisho.

Raket pertama Bulgaria memiliki peluang bagus untuk menerobos di Australia Terbuka. Favorit utama untuk memenangkan turnamen, Novak Djokovic, tidak diizinkan untuk berpartisipasi, memberikan kesempatan untuk salah satu saingannya untuk menonjol. Grigor gagal memanfaatkannya dan tersingkir di babak kedua oleh Benoit Per. Harapannya adalah untuk performa yang lebih baik, karena secara tradisional Dimitrov kuat di awal tahun dan turnamen di Australia adalah salah satu favoritnya.

Selama musim lapangan tanah liat, Dimitrov melanjutkan penampilannya yang fluktuatif. Di Roland Garros, ia mencapai babak ketiga, di mana ia dihentikan oleh Diego Schwartzman. Petenis peringkat 15 Argentina itu tidak memberikan peluang kepada Haskovic dan menyingkirkannya dalam tiga set.

Di lapangan rumput, harapan untuk petenis Bulgaria itu tinggi, tetapi ia membuat Wimbledon cedera di babak pertama saat bertanding dengan Steve Johnson. Perlombaan di London adalah kesempatan ideal untuk terobosan, karena Rusia tidak diizinkan untuk berpartisipasi, sehingga nama-nama besar dari tur tidak melakukan perjalanan ke Inggris sama sekali.

Memori AS Terbuka masih segar – kemenangan 3:0 atas Johnson yang sama di awal dan kekalahan 0:3 dari Brandon Nakashima yang menjanjikan. Jadi, pada tahun 2022, di turnamen “besar”, Grigor Dimitrov bahkan tidak dapat mencapai minggu kedua. Ini jauh di bawah level yang diharapkan dari roket pertama kami.

Author: Gary Allen