Bahkan yang terbesar pun membuat kesalahan

джо гомес ливърпул

Untuk musim berikutnya, Liverpool memulai kejuaraan dari posisi salah satu dari dua favorit besar untuk gelar di Inggris. Tahun ini, bagaimanapun, awal musim untuk “Merah” masih jauh dari sempurna. Setelah tampil lemah di babak pertama dan bermain imbang dengan Fulham (2:2), kemarin “Merseysiders” bermain di kandang sendiri dengan Crystal Palace (1:1).

Dengan demikian, setelah hanya dua putaran, juara 19 kali Inggris itu sudah tertinggal 4 poin dari Manchester City, dan mengingat dalam dua dari 4 musim terakhir “warga” menjadi juara dengan hanya unggul satu poin dari Liverpool, ini bukan untuk diremehkan. Tentu saja, hanya ada 36 pertandingan tersisa dan banyak poin yang akan hilang untuk kedua tim.

Hal yang mengkhawatirkan tentang staf Liverpool setelah 180 menit pertama sepak bola adalah pertahanan. Para pemain bertahan berbaju merah kebobolan tiga gol dari lawan yang sangat sederhana, meskipun tidak ada pertandingan dan stadion yang mudah di Liga Premier. Dan jika penampilan melawan Fulham dapat dimaafkan dengan gol kontroversial Mitrovic dan awal musim, maka kesalahan atas dua poin yang hilang kemarin dapat dan harus dilimpahkan kepada Jurgen Klopp.

Spesialis Jerman telah menjadi salah satu pelatih terbaik di dunia selama 4-5 tahun terakhir, tetapi kemarin menjadi jelas bahwa dia juga manusia. Ya, kartu merah Darwin Nunes berdampak besar di babak kedua. Tak lama setelah pemain Uruguay itu diusir keluar lapangan, Luis Diaz menyamakan kedudukan dengan lebih dari 30 menit tersisa di mana Liverpool kemungkinan besar akan menang di kandang pada 11 v 11. Tapi itu tebakan dan skenario Craven Cottage tidak mungkin terjadi. , ketika Merseysiders pernah lagi tim yang lebih menyerang, tetapi dua kali tertinggal dalam hasilnya.

Klopp membuat kesalahan besar dan mungkin yang paling mendasar di starting line-up. Absennya starter Joel Matip dan Ibrahim Konate membuka peluang besar bagi bek Inggris Joe Gomez untuk bermain bersama Virgil van Dijk. Tapi Klopp memilih Nathaniel Phillips yang jauh lebih tidak berpengalaman sebagai gantinya. Bek berusia 25 tahun, yang sebagian besar bertanggung jawab untuk kualifikasi Liga Champions tim musim lalu, tidak sesuai dengan sasaran dan berjuang sepanjang pertandingan.

Kurangnya sinkronisasi Van Dijk terbukti, dan rubah berpengalaman seperti Wilfried Zaha memanfaatkannya dengan brilian untuk mencetak gol di salah satu peluang langka bagi timnya. Phillips yang salah arah pada menit ke-32 ketika Zaha yang soliter lolos dari perlindungan dua bek tengah dan tidak meninggalkan peluang bagi Alisson.

Kedatangan Joe Gomez di pertengahan babak kedua mengubah corak tim tuan rumah dan mereka bermain jauh lebih percaya diri. Permainan lebih tepat, upaya serangan langka Palace dihentikan lebih awal meskipun keunggulan jumlah mereka. Pemain Inggris itu, yang mengalami beberapa cedera serius selama tiga musim terakhir, sekali lagi membuktikan bahwa ia memiliki semua kualitas untuk menjadi mitra Van Dijk. Fans The Reds yang memiliki ingatan sedikit lebih panjang, langsung teringat awal musim 2018-2019, ketika Gomez menjadi pilihan utama Klopp dan pertahanan Liverpool hanya kebobolan satu gol dalam 6 laga pertama. Kemudian cedera menghantam dan rotasi dimulai.

Musim panas ini, Joe Gomez, yang merupakan cadangan yang solid (tidak diketahui mengapa) untuk sebagian besar musim lalu, menandatangani kontrak baru dengan tim, menunjukkan niatnya untuk melawan kompetisi. Pemain Inggris berusia 25 tahun itu telah membuktikan bahwa ia memiliki keterampilan dan nyali untuk bermain di level tertinggi di liga terberat. Jika dia berhasil melindungi dirinya dari cedera dan menunjukkan konsistensi dalam permainan, maka Jurgen Klopp harus mencari akun yang cukup serius karena kurangnya waktu bermainnya.

Artikel Bahkan Kesalahan Terbesar Pertama kali diterbitkan di Nostrabet.com.

Author: Gary Allen