Botev Vratsa menyerang wasit setelah hanya dua ronde

Botev Vratsa menyerang wasit setelah hanya dua ronde

Bahkan dua putaran penuh kejuaraan baru di Liga efbet telah berlalu, dan lagu lama tentang wasit di negara kita diangkat lagi dengan suara penuh. “Nada untuk sebuah lagu” memberikan kepemimpinan kepada Botev Vratsa. The “Green Lions” kalah dari Beroe di babak pertama dengan 2:1 (gol kedua Stara Zagora adalah dari penalti), dan pada hari Sabtu Vrachani mengalahkan Botev Plovdiv 3:2, dengan “Canaries” mengakhiri pertandingan dengan Man kurang karena kartu merah untuk Pa Konate di menit ke-96.

Inilah seluruh posisi Botev Vratsa tanpa intervensi editorial:

“Dua putaran telah berlalu sejak dimulainya kejuaraan sepak bola baru. Tim Botev kalah dalam pertandingan tandang melawan Beroe dan memenangkan pertandingan kandang melawan Botev Plovdiv.

Namun, manajemen klub tidak bisa tinggal diam terhadap momen-momen mengganggu dari dua pertandingan sepak bola, yang sangat kami harapkan adalah kebetulan yang lengkap dan bukan sikap yang tendensius.

Sebenarnya, pertanyaan utama yang kami tanyakan pada diri sendiri adalah apa kriteria pemberian penalti dan apakah itu tergantung pada nama tim yang ada di lapangan?

Pada menit ke-75 pertandingan, pesepakbola tuan rumah Abubakar Tungara (nomor 10) terjatuh di kotak penalti, dan di belakangnya ada bek Botev Messi Biatomusoka. Wasit Ivelin Zanev berjarak sekitar 20 meter dari situasi (lihat foto), tetapi dia dengan jelas menunjuk ke titik putih. Wasit VAR Krasen Georgiev mengkonfirmasi keputusannya, dan setelah eksekusi penalti, Beroe menang. Namun, tayangan ulang TV tidak secara meyakinkan menunjukkan bahwa ada kontak antara bek dan penyerang. Bagaimana pendapat Ketua Komisi Hakim tentang situasi ini, Victor Kashai, dan apakah berbeda dengan pendapat para wasit?

Pada 15 Juli, Botev Vratsa menjamu Botev Plovdiv.

Pada menit ke-61, kiper tim tamu menjatuhkan bola dan bola itu pasti mengenai tangan Nikolay Minkov (nomor 17) dari Botev Plovdiv. Di arah pergerakan bola ada penyerang Botev Vratsa – Vencislav Hristov (nomor 91). Wasit Georgi Davidov tidak menunjukkan titik putih, dan keputusannya didukung oleh hakim VAR Georgi Dimitrov. Bagaimana pendapat Ketua Komisi Hakim tentang situasi ini, Victor Kashai, dan apakah berbeda dengan pendapat para wasit?

Pada menit ke-68, bola kembali mengenai tangan pemain Botev Plovdiv – Tochukvo Nadi (nomor 21). Bola terbang hampir 3 meter, setelah permainan pemain sepak bola kuning dan hitam. Wasit Georgi Davidov kembali tidak menunjukkan titik putih, dan keputusannya kembali didukung oleh hakim VAR Georgi Dimitrov. Bagaimana pendapat Ketua Komisi Hakim tentang situasi ini, Victor Kashai, dan apakah berbeda dengan pendapat para wasit?

Tuan dan nyonya yang terhormat, Botev Vratsa meraih kemenangan melawan Botev Plovdiv, terlepas dari dua handball oleh pesepakbola saingan di area penalti mereka sendiri. Namun, hal ini tidak menyurutkan kami untuk bertanya-tanya, karena selama dua putaran kami menyaksikan momen-momen yang cukup kontroversial (kebanyakan terkait adu penalti dan handball) di sejumlah pertandingan kejuaraan sepak bola Bulgaria.

Kami ingin pertandingan sepak bola diputuskan di lapangan dan agar tim yang lebih baik menang. Kami mengimbau agar keputusan wasit tidak bergantung pada nama tim yang bertanding, tetapi hanya berdasarkan aturan permainan sepak bola.

Ada lebih banyak pertandingan yang akan datang dan kami berharap hanya berbicara tentang sepak bola di dalamnya. Semoga sukses untuk semua!

Dari manajemen PFC Botev Vratsa”

Author: Gary Allen