Brazil 2002 – para pesulap dengan bola di kaki mereka

Brazil 2002 - para pesulap dengan bola di kaki mereka

Brasil memenangkan Piala Dunia FIFA 2002. Pada saat itu, Prancis telah unggul dengan gelar dari Piala Dunia sebelumnya, serta dari Kejuaraan Eropa sebelumnya.

Jerman Oliver Kahn, Miroslav Klose, Oliver Neuville dan Dietmar Hamann berjuang mati-matian untuk emas, Inggris David Beckham, Michael Owen, Paul Scholes dan Rio Ferdinand, dan kekuatan besar lainnya, dan tak terduga, Turki dan tuan rumah dari Korea Selatan .

Namun, Brasil memiliki lebih dari sekedar skuad bertabur bintang. Fenomena Ronaldo, Roberto Carlos, Rivaldo, Ronaldinho dan rekan-rekannya bersenang-senang di lapangan. Empat R yang menari dengan bola. Mereka mungkin bukan yang paling siap secara taktis, tetapi mereka menambahkan sedikit keajaiban pada setiap sentuhan mereka.

Tipuan, umpan-umpan yang menarik, tembakan-tembakan trik – bahwa tim Seleção sangat memanjakan mata. Saat ini, permainan terlalu dogmatis dan bergantung pada strategi, statistik, dan teknologi pelatih. Seolah-olah Luiz Felipe Scolari baru saja memberi tahu mereka “Pergi dan bersenang-senanglah” saat itu.

Bagi pecinta sepak bola romantis dan nyata yang diakui Brasil, masa-masa itu seolah-olah menjadi masa lalu. Roberto tidak akan menembak beberapa kiper dengan tendangan kaki kirinya dari jarak 40 meter. Lewatlah sudah Fenomena dengan potongan rambutnya yang gila – kepala dicukur dan hanya poni. Begitu pula dengan Iron Defender Lucio atau pesulap muda Kaka.

Saat Anda sedang bernostalgia dengan Brasil yang sesungguhnya dari pergantian abad, mainkan pertandingan Piala Dunia 2002. Kamu tidak akan menyesal.

Author: Gary Allen