Kami belum berlatih penalti sama sekali

Станимир Стоилов

Pelatih kepala Levski – Stanimir Stoilov, tidak tidur setelah kalah dari Hamrun Spartans dengan 2:6 setelah adu penalti. Bagi banyak orang, pelakunya setelah degradasi yang malang adalah kapten Nikolay Mihailov.

Kiper terutama harus disalahkan atas kedua gol tim tamu.

“Kamis malam saya tidak bisa tidur. Rasa sakit dan kesedihan jauh lebih banyak. Perasaan sakit yang dirasakan orang-orang Levska dan Levski tidak menyenangkan ketika Anda tinggal bersamanya,” Stoilov memulai.

“Kami sama sekali tidak berlatih penalti. Saya selalu memilih. Jika seseorang meleset, tanggung jawab sepenuhnya menjadi milikku, tetapi hukumannya adalah lotere. Gol di menit ke-94 membuat para pemain sedikit terkejut, meski di perpanjangan waktu mereka melakukan segalanya untuk memenangkan pertandingan.”

“Ketika Nikolay tampil bagus, tidak ada yang menyebut namanya, begitulah nasib penjaga gawang. Mihailov berkomitmen untuk membantu kiper muda. Semua orang bisa membuat kesalahan. Keputusan siapa yang akan berada di pintu secara alami dibuat oleh saya. Saya belum berbicara dengannya. Keputusan untuk masa depan harus dibuat oleh kami para pelatih. Kami memberikan kesempatan kepada kaum muda untuk bekerja dan berkembang. Saya tidak mendengar ada ketidakpuasan dengan Mihailov setelah pertandingan dengan PAOK dan pertemuan pertama melawan Hamrun,” tambah Murray.

“Saya tidak khawatir tentang Plamen yang bertahan di pertandingan apa pun, setelah kami memercayainya untuk bertahan di final Piala Bulgaria. Anda bisa menilai seberapa besar kepercayaan yang kami miliki padanya. Saya tidak melihat persahabatan yang bersifat sepak bola. Saya hanya peduli dengan situasi saat ini. Ini salahku dulu. Jika orang lain seharusnya menjaga, maka saya yang salah, bukan Nikolay Mihailov.”

“Levski belum siap untuk cerita. Sekarang kita semua harus menyelamatkan Levski bersama. Bermain, tim diselamatkan, tidak dapat diganggu oleh siapa pun di kejuaraan kami. Kita harus menyelamatkan klub! Tim melakukan cukup banyak untuk menghasilkan pendapatan yang cukup. Ada uang konstan yang masuk ke klub dari para penggemar. Tidak sedikit yang akan datang dari keikutsertaan di turnamen Eropa,” aku pelatih kepala.

“Saya memiliki keberanian untuk bertarung di alam sepakbola. Saya bisa berhenti jika saya melihat para penggemar menyerah pada tim mereka sendiri, jika manajemen dan saya melihat ke arah yang berbeda dan jika dinilai bahwa saya bukan orang yang akan mampu mengatasi sifat teknis olahraga. Bahwa kami memiliki beberapa kemunduran sementara, saya tidak ingin menjadi pelatih yang hebat. Saya ingin Levski menjadi tim yang bagus dan membawa kegembiraan bagi orang-orang. Mereka adalah penyelamat Levski.”

“Saya suka ketika orang mengarang cerita. Di halaman berikutnya, harus tertulis: “Mari kita selamatkan Levski bersama-sama,” pungkas Stanimir Stoilov.

Author: Gary Allen