Kenyamanan menghalangi Ludogorets, dan itu harus jelas

Лудогорец ЦСКА 1948 Каули Кирил Десподов

Juara Bulgaria Ludogorets mengucapkan selamat tinggal pada impian mereka untuk berpartisipasi di babak penyisihan grup Liga Champions setelah kalah 2:4 dari Kroasia Dinamo Zagreb dan dengan skor total 3:6 mereka keluar dari kompetisi. Dengan demikian, orang-orang Razgrad akan bermain di babak playoff Liga Europa dan mencoba masuk ke grup turnamen ini.

Setelah pertandingan, semua orang di tim Bulgaria melompat ke arah wasit, yang memberi mereka tiga kartu merah dan memberikan dua penalti. Namun, dalam kebanyakan situasi, Eagles tidak punya alasan untuk menyalahkan wasit atas kegagalan mereka dan kartu yang ditampilkan. Pertama, Dominik Yankov dikeluarkan dari lapangan, yang, dengan kartu kuning, melakukan pelanggaran dari belakang, dan dalam situasi yang tidak memerlukan ini dengan cara apa pun. Kartu kuning yang pantas.

Beberapa saat kemudian, penalti pertama untuk Dynamo diberikan dan mungkin satu-satunya yang kontroversial dalam pertandingan tersebut. Tidak ada pelanggaran yang jelas dan wasit memberikan penalti tanpa alasan.

Penalti untuk Ludogorets diikuti, yang beralasan, dan ini jelas terlihat setelah berkonsultasi dengan VAR.

Pada menit ke-73, Rick Jonathan yang jelas gugup meninju wajah pemain tuan rumah dan di depan wasit – kartu merah wajib. Tidak ada pembenaran atas tindakan pemain Ludogorets, dan gerakan tangannya tidak dapat didefinisikan sebagai tidak disengaja, karena dalam situasi ini hanya dapat dilakukan dengan niat – kartu merah yang memang layak diterima.

Pada menit ke-85, Dynamo menerima penalti kedua. Karnicnik memegang kaus Orsic, yang sendirian melawan kiper. Tidak ada perselisihan mengenai pemberian tendangan penalti. Kartu kuning juga wajib, dan bek Ludogorets mendapat kartu kuning lain sebelum itu. Keputusan wasit kembali tepat.

Pada akhirnya, ternyata dari empat penilaian utama hakim terhadap Ludogorets, tiga sepenuhnya benar, dan satu kontroversial. Karena itu, warga Razgrad tidak berhak kecewa dengan hakim ketua, Benoit Basten.

Masalah Ludogorets adalah bahwa para pemain terbiasa dengan kenyamanan wasit di kejuaraan Bulgaria dan secara teratur menderita ketika mereka keluar untuk memainkan pertandingan Eropa. Kasus Dinamo Zagreb bukanlah yang pertama, juga bukan yang terakhir. Selama bertahun-tahun, kami telah melihat segala macam keputusan aneh, kontroversial, dan bahkan konyol yang mendukung “Eagles” di kejuaraan kandang, dan ini membuat semua orang di klub merasa tak tersentuh. Namun, ketika Anda pergi ke turnamen Eropa, Anda harus menyadari bahwa tidak akan ada cara bagi wasit yang membantu untuk bermain untuk Anda di sana, yang akan menyelamatkan Anda dari kartu dan penalti, serta mendorong satu bahu di hampir setiap pertandingan.

Sudah waktunya bagi Ludogorets untuk menyadari bahwa bantuan yang mereka terima di sini dapat membawa mereka beberapa gelar berturut-turut, tetapi akan ada banyak kekecewaan di Eropa.

Author: Gary Allen