Levski melancarkan serangan kekerasan terhadap seorang hakim Bulgaria

Левски

Manajemen Levski gencar menyerang wasit asal Bulgaria itu usai timnya kalah di laga terakhir. The “Blues” keluar dengan posisi dan meminta Komisi Wasit bahwa wasit yang bersangkutan tidak lagi pertandingan wasit di elit. Mereka mengingatkan bahwa dia melakukan blunder yang merugikan tim.

Kemarahan “Gerena” begitu besar sehingga tim tidak melepaskan julukan yang menghina wasit. Dengan cara ini, tong bubuk telah diletakkan di sepak bola asli, karena jika kepala wasit tidak berlutut di depan “blues” dan mengirim mereka segera ke pertandingan mereka dengan wasit yang sama, kondisi untuk adegan pertempuran dan ekses akan menjadi dibuat.

Manajemen Levski mengeluarkan pernyataan di halaman Facebook resmi klub. Gerena mengajukan banding ke Komisi Wasit Persatuan Sepak Bola Bulgaria. Pernyataan The Blues muncul dua hari setelah kekalahan 2-3 dari Lokomotiv (Sofia).

“Kepala Komisi Kehakiman yang terhormat di BFS. Kami hadir untuk perhatian Anda dua situasi identik di mana “Levski” tampaknya dirugikan oleh hakim yang Anda pimpin.

Yang pertama adalah dari putaran pertama Liga Pertama selama kunjungan “CSKA 1948” di Bistrica, ketika wasit kepala Ivaylo Stoyanov tidak menilai handball yang jelas oleh pemain sepak bola dari tim lawan di area penalti.

Yang kedua adalah dari putaran ke-10 kejuaraan – pada hari Sabtu, 10 September melawan Lokomotiv (Sofia). Wasit kepala Valentin Zhelezov tidak memberikan sanksi handball kepada tim tuan rumah meskipun banyak tayangan ulang yang dia lihat di monitor VAR. Situasi yang menghasilkan gol kemenangan bagi Lokomotiv.

Setelah apa yang terjadi di babak pertama, kami tidak mengambil sikap semata-mata karena kebaikan wasit Bulgaria. Dengan hakim Valentin Zhelezov, bagaimanapun, ini menjadi tren.

Kami dengan tegas menyatakan bahwa kami tidak ingin “kehampaan permintaan maaf” ini untuk mengelola pertandingan Levski.

PP: Kami menunggu dengan penuh minat untuk mengetahui apakah wasit kepala dan delegasi pertandingan yang bertugas di Stadion Lokomotiv di Sofia telah menjelaskan dalam laporan mereka semua yang didengar telinga mereka di terowongan setelah akhir babak pertama pertandingan,” menulis “blues” “.

Author: Gary Allen