Levski tetap menjadi kurcaci sepakbola Eropa yang sama

Левски

Levski mengalami kemunduran yang luar biasa setelah membiarkan diri mereka tersingkir oleh Spartan Hamrun Malta dan memperkuat kesan bahwa mereka telah jauh dari Eropa selama 12 tahun. Begitu banyak waktu telah berlalu sejak partisipasi terakhir “blues” di grup turnamen Eropa. Di Liga Europa, mereka kemudian mengalahkan tim seperti Gent and Sporting (Lisbon) di kandang, yang, dengan latar belakang penampilan mereka, kemudian tetap menjadi kenangan Eropa yang tak terlupakan. Tapi kenangan itu tetap di masa lalu, dan yang terpenting adalah kenyataan, dan itu jelas menunjukkan bahwa saat ini “blues” terus menjadi tim untuk konsumsi lokal.

Dan tidak mungkin sebaliknya dengan rasa malu seperti itu terhadap yang ketiga di Malta. Karena Levski memiliki segalanya untuk keluar sebagai pemenang utama – keunggulan gol dari pertandingan pertama, bermain superioritas di leg kedua di depan tribun penuh Gerena, peluang mencetak gol yang cukup untuk menyelesaikan perselisihan dan untuk melengkapinya, menyamakan kedudukan di Menit ke-91 dengan empat sisa waktu tambahan, yang juga membuatnya unggul.

Karena “blues” tidak mengambil keuntungan dari keuntungan ini, maka mereka terdegradasi dengan sepatutnya, dan tidak ada alasan bagi siapa pun, tidak ada alasan. Apa yang terjadi di lapangan mengatakan itu semua. Ini adalah aib sepakbola dengan warna biru dan tampilan lain setelah melawan Vaduz lima tahun lalu.

Saya tidak akan kembali ke masa ketika kita menyaksikan kekalahan Levski lainnya melawan cebol sepak bola. Saya berbicara tentang saat ini, yang bagaimanapun juga tidak terkait dengan kehadiran Levski yang layak di tanah Eropa. Layak berarti jika Anda tidak bisa masuk ke grup turnamen klub di Benua Lama, setidaknya Anda tidak gagal melawan lawan sekaliber Vaduz dan Hamrun.

Sebanyak semua orang mengatakan bahwa dalam sepak bola kekuatannya sama, saya tidak berpikir bahwa dalam istilah sepak bola Bulgaria sudah kuat di belakang Malta dan Liechtenstein, meskipun kedua negara memiliki standar hidup yang lebih baik. Kesimpulan dan pelajaran sepenuhnya untuk Stanimir Stoilov, dan apakah kemeja biru itu “berat” untuk Nikolay Mihailov dan beberapa pemain lainnya, yang dengan latar belakang keruntuhan Eropa dari tadi malam tampaknya merupakan detail kecil saat ini.

Author: Gary Allen