Manchester United sudah menjadi klub yang sangat menyedihkan

Кристиано Роналдо

Musim baru, pelatih baru, pergantian manajemen puncak, pemain baru – masalah yang sama untuk Manchester United. Itu tidak akan terjadi seperti itu. Kalah di kandang dari Brighton adalah kenyataan.

Jika ada yang mengira bahwa Erik Ten Haag akan datang dan memperbaiki semua masalah “setan merah” dengan tongkat sihir, mereka salah besar. Pelatih asal Belanda itu melihat dengan jelas mengapa semua yang ada di hadapannya gagal.

Selama sepuluh tahun sekarang, tim ini telah hancur. Setelah pensiun, Sir Alex Ferguson meninggalkan lubang besar. Pelanggaran tidak dapat diisi. Kekosongan itu hebat. Kami melihatnya mengawasi rumah tangga dari pondok kesayangannya.

Sura tidak bisa senang dengan kekecewaan. Pada masanya, tim tamu kalah di terowongan bahkan sebelum mereka turun ke lapangan. Bahkan Old Trafford tidak seperti dulu. Bekas “Theatre of Dreams” telah berubah menjadi stadion yang sangat biasa di Pulau.

Kepahitan di mulut setiap penggemar Manchester United mereda setelah babak pertama. Melihat Brighton yang rendah masuk dan benar-benar mengungguli Anda di babak pertama. Bagaimana bintang terbesar Anda, Cristiano Ronaldo, memasuki babak kedua dan hanya memiliki satu tembakan yang diblok di akhir. Bagaimana bek termahal Harry Maguire musim ini juga membuat kesalahan demi kesalahan di pertahanan dan dengan dia permainan 10 lawan 12. Dan dia adalah kaptennya.

Rupanya klub ini terkutuk. Seseorang berharap Sura, setelah pengunduran dirinya, tidak pernah melihat juara United lagi. Tidak ada yang bisa meyakinkan para penggemar bahwa pemiliknya tidak sepenuhnya bangkrut. Seperti diketahui – ikan itu tercium dari kepala. Saatnya untuk perubahan, perubahan besar…

Author: Gary Allen