Murray tidak memadai di pinggir lapangan

Станимир Стоилов

Mantan striker Levski Petar Kurdov berbicara kritis tentang tindakan pelatih kepala Stanimir Stoilov. Menurutnya, Murray yang harus disalahkan atas tersingkirnya Malta Hamrun Spartan (1:0, 2:6 setelah adu penalti).

Kurdov menggunakan garis yang cukup tajam untuk penampilan “biru”.

“Tidak ada yang mengharapkan Levski kalah. Kami tidak percaya bahwa mereka akan runtuh dengan cara yang tidak bermartabat ini. Hampir tidak ada orang yang mengharapkan kekalahan persis dari “Gerena” oleh tim Malta. Selama seminggu, kami mendengar bahwa mereka adalah pelayan dan amatir, tetapi pada akhirnya anak laki-laki itu mengalahkan Levski,” mulai Petar Kurdov.

“Sebelum pertandingan dengan Hamrun, orang-orang di tribun mengharapkan kemenangan, tetapi permainan menjadi tenang dan tim tamu menyesuaikan posisi mereka. Mereka memainkan pertahanan yang solid dan mengandalkan serangan balik. Mereka segera melihat kelemahan satu sama lain. Untuk menyamakan kedudukan di menit ke-91 dan langsung mendapatkan gol balasan lewat serangan balik…”.

“Tentu saja pelatih yang harus disalahkan. Dia masih harus banyak belajar. Terlepas dari kenyataan bahwa mereka telah meletakkan mahkota di kepalanya dan mengatakan kepadanya bahwa dia adalah yang terbesar. Pada suatu waktu dia duduk tidak memadai di touchline. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi dan dia tidak bisa mengatur permainan. Dia adalah non-peserta, belum lagi wawancara yang dia berikan setelah pertandingan. Aku malu mendengarkannya. Bulgaria memiliki sindrom untuk mulai mendistorsi segalanya. Euforia meningkat, tetapi mengapa kita tidak melihat tim-tim besar bermain? Mengapa mereka memenangkan pertandingan mereka? Saya ingat dari Shpaidela (b.a. – Vasil Metodiev) ketika dia memberi tahu kami: “Mana yang lebih baik – kalah 0:1 atau finis 0:0?”. Ketika kami belajar untuk menahan diri dari mencetak gol, kami akan belajar bermain sepak bola,” kata mantan striker itu.

“Itulah pepatah. Izinkan saya juga bertanya tentang orang yang menyebut dirinya pemiliknya, mengapa dia tidak keluar untuk melindungi tim, tetapi bersembunyi seperti tikus pertama? Sekali lagi kita melihat di mana hal-hal yang lemah dan pemain yang sama terus ditempatkan. Saya tidak ingin menargetkan siapa pun secara khusus, tetapi semua orang tahu kepada siapa mereka kalah. Itu benar-benar konyol.”

“The Blues masih belum memiliki striker sentral. Gerena selalu terkenal karena ini sejak Gundy. Semua orang yang memutuskan pertandingan. Saya tidak tahu siapa lagi yang menahan Barry. Dia adalah sosok yang mutlak. Sejauh ini, tidak ada pemain sepak bola Bulgaria yang diberi kesempatan sebanyak yang dia miliki. Orang-orang bertanya berapa banyak orang Bulgaria yang ada di tim? Berapa kewajiban terhadap NRA? Ada beberapa euforia yang mengerikan dan stadion penuh, tetapi 32 juta adalah 32 juta. Tim ini rata-rata, dan kepercayaan diri pelatih sudah melampaui batas,” keluh Kurdov.

Author: Gary Allen