Novak Djokovic menunjukkan permainan yang fenomenal di lapangan

Новак Джокович

Setelah melakukan perubahan haluan yang dramatis untuk mencapai semifinal, Novak Djokovic tidak pernah kalah di Wimbledon selama hampir lima tahun. Dia telah memenangkan 26 kemenangan berturut-turut, dengan hanya Pete Sampras (31), Roger Federer (40) dan Björn Borg (41) yang memiliki catatan lebih panjang di Grand Slam ini.

Dari 26 pertandingan itu, hanya tiga yang menghasilkan lima set: semifinal melawan Rafael Nadal pada 2018, final melawan Federer pada 2019 di mana Novak menyia-nyiakan dua match point, dan sekarang perempat final melawan Yannick Siner pada 2022.

Djokovic melawan petenis Italia berusia 20 tahun dari 0:2 ke 3:2 dan sekali lagi menunjukkan kemampuannya yang fenomenal untuk memulihkan permainannya di ambang kekalahan.

Pertandingan ini merupakan replika yang hampir sama persis dengan final Roland Garros 2021, di mana Djokovic menang 3-2 melawan Stefanos Tsitsipas setelah tertinggal 0-2.

Usai sukses, Djokovic secara terang-terangan menyatakan bahwa titik balik pertandingan tersebut adalah kamar mandi break yang ia ambil usai gim kedua.

“Saya meninggalkan lapangan, menyegarkan diri sedikit, istirahat dari toilet. Aku berbicara pada diriku sendiri di cermin. Memang itu. Terkadang dalam situasi seperti itu, ketika Anda tidak bermain bagus di lapangan dan lawan mendominasi, Anda perlu sedikit istirahat dan berbicara dengan diri sendiri. Anda harus menyusun kembali, membuat ulang, dan membangun kembali semua yang Anda miliki,” jelas pria Serbia itu.

Di set ketiga, dia adalah pemain yang sama sekali berbeda dan mulai melakukan servis seperti orang gila. Tingkat serangannya naik 20% menjadi 80, dan pada akhir pertandingan dia hanya kehilangan empat first-ball dari total 49.

Komponen penting kedua dari pengembalian Djokovic adalah forehand. Novak mulai bermain lebih aktif di sebelah kanan, serangannya menjadi lebih stabil dan tembakannya lebih dalam.

Komponen ketiga adalah mode “dinding” yang begitu terkenal oleh Djokovic. Dia membuat tembakan lebih tajam dan merespons dari lini belakang, memaksa Sinner mencetak poin pada dua, tiga atau empat kesempatan.

“Saya cukup beruntung untuk bermain tenis secara profesional selama 20 tahun sekarang, tetapi saya masih menghadapi keraguan yang sama seperti orang lain. Perjuangan internal selalu menjadi perjuangan utama di lapangan. Dan ketika Anda memenangkannya, keadaan eksternal biasanya menguntungkan Anda,” kata Djokovic setelah pertandingan.

Pada hari Selasa, petenis Serbia itu kembali mengalahkan dirinya sendiri terlebih dahulu dan kemudian lawannya, yang sangat, sangat bagus. Untuk ketujuh kalinya dalam karirnya, Djokovic naik dari 0-2 menjadi 3-2 dalam satu game dan untuk ke-37 kalinya dia memenangkan pertandingan lima set, yang merupakan hasil terbaik kedua dalam tenis profesional.

Author: Gary Allen