Saatnya raksasa itu bangun

Saatnya raksasa itu bangun

Pada Senin malam, penggemar sepak bola di seluruh dunia akan menonton salah satu pertandingan terbesar dalam sejarah permainan. Persaingan yang dimulai pada tahun 1895 dan sepertinya tidak akan pernah mati. Kita berbicara, tentu saja, tentang Super Derby Inggris antara tim Manchester United dan Liverpool. Dua klub paling sukses di Pulau dan dua nama paling signifikan di seluruh dunia.

Lulusan Erik ten Haag dan Jurgen Klopp akan bertanding di “Old Tarford” pada 22 Agustus pukul 22:00 (waktu Bulgaria). Pertandingan putaran ketiga sangat penting bagi kedua tim, yang, meskipun terpisah beberapa tahun saat ini, telah memulai musim baru dengan cara yang sangat buruk. Setan Merah menderita dua kekalahan memalukan di kandang dari Brighton dan tandang dari Brentford, sementara tim Merseyside bermain imbang dengan Fulham di tandang dan Crystal Palace di Anfield.

Dan jika ekspektasi United musim ini sedikit lebih rendah, dua hasil imbang juara 19 kali itu datang sebagai pukulan tak terduga untuk ambisi gelar mereka. Setelah hanya dua pertandingan yang dimainkan, Klopp dan rekan-rekannya tertinggal 4 poin di belakang penantang besar lainnya untuk gelar, Manchester City. Dan melihat sejarah persaingan yang tidak terlalu jauh antara tim biru Manchester dan Liverpool, 4 poin mungkin terbukti terlalu banyak untuk dikejar. Jangankan bahwa masih ada 36 pertandingan tersisa dalam kampanye.

Musim panas United dipenuhi dengan optimisme saat pelatih asal Belanda Erik ten Haag memimpin juara 20 kali itu. Bos Ajax sampai baru-baru ini tiba di Old Trafford dengan banyak janji kerja keras dan disiplin, tetapi dari 180 menit pertama sepak bola United, jelas bahwa lebih banyak pekerjaan akan dibutuhkan daripada yang dibayangkan oleh orang-orang pesimis yang paling berani sekalipun. Dalam 4-5 tahun terakhir, United telah berbalik dengan tim yang tidak memiliki bentuk permainan dan tidak memiliki ide yang jelas tentang bagaimana memenangkan pertandingan. Setan Merah mengeluarkan jutaan, secara halus, transfer kontroversial yang mengecewakan atau merusak bangku cadangan. Mantan gelandang Real Madrid Casemiro menjadi rekrutan terbaru United pada hari Jumat, tetapi masih harus dilihat apakah gelandang Brasil itu dapat mengubah wajah dan energi klub.

Pada saat yang sama, Liverpool kembali menjadi salah satu tim teratas di Eropa. Selama 6 tahun terakhir Jurgen Klopp telah membuat revolusi nyata di kota The Beatles dan memenangkan semua yang bisa dia menangkan (kecuali Liga Europa). Musim panas adalah tas campuran untuk The Reds karena mereka berpisah dengan salah satu tokoh kunci yang tanpanya revolusi tidak akan terjadi – Sadio Mane. Pemain Senegal itu bermain di Inggris dan memutuskan untuk mencari petualangan baru di Jerman yang jauh lebih kompetitif. Tak lama setelah itu, Liverpool memecahkan rekor transfer masuk mereka, membayar hampir €75 juta untuk jasa pemain Uruguay Darwin Nunes. Penandatanganan baru memulai musim dengan ledakan dengan gol dan assist, tetapi di leg kedua melawan Crystal Palace dia memohon kartu merah bodoh yang membuatnya absen dari derby mendatang.

Drama Cristiano Ronaldo di United adalah salah satu berita utama terbesar dalam olahraga musim panas ini. Bintang Portugal itu melewatkan semua latihan tim dan dengan keras kepala ingin meninggalkan tim yang membuatnya menjadi pemain sepak bola papan atas. Absennya Liga Champions jelas tidak sesuai dengan selera dari nomor 7, yang bagaimanapun, telah setuju untuk tetap setia pada kaos merah setidaknya sampai musim dingin. Namun, dalam dua pertandingan pertama, Cristiano lebih tenang daripada air dan tidak dapat membantu klubnya dengan cara apa pun. Hal yang sama, tentu saja, harus dikatakan untuk Christian Eriksen dan semua rekan satu tim mereka, yang terus mengganggu saraf jutaan penggemar mereka di seluruh dunia.

Dengan absennya Nunes, serangan Jurgen Klopp akan dipimpin oleh Roberto Firmino dari Brasil. Sembilan bek Merseysiders masih jauh dari tahun-tahun ajaib mereka. “Tonton pertandingan dan Anda tidak akan melihat Firmino. Tonton Firmino dan Anda akan melihat keseluruhan pertandingan.” Bukan kebetulan bahwa Amerika Selatan dipuja oleh penggemar ‘Kolam’. Namun, apakah kehadirannya di lapangan terbukti bermanfaat bagi tim tamu, atau akan semakin banyak orang bertanya-tanya mengapa pemain Brasil itu tidak dijual musim panas lalu, meskipun tidak ada kekurangan minat padanya?

Dua derby resmi terakhir berakhir dengan skor agregat 9:0 untuk Liverpool. Di musim lalu, tidak ada derby dalam arti sebenarnya, karena “merah” beberapa kelas di atas tetangga mereka. Namun, pertandingan-pertandingan itu sudah berlalu dan Erik ten Haag akan melakukan segala dayanya untuk tidak kalah dalam duel pertamanya dengan Jurgen Klopp. Cabang ketiga berturut-turut dari “Merseysiders” akan menempatkan tanda tanya serius atas harapan kejuaraan mereka.

Author: Gary Allen