Saatnya samba di Qatar

Бразилия

Di setiap Piala Dunia, ada satu pertanyaan yang jauh dari menghantui setiap negara di Piala Dunia, tapi pasti menggairahkan setiap penggemar, netral atau tidak. Pertanyaan ini disusun seperti ini – apakah orang Brasil siap untuk pertunjukan? Prinsipnya, jawaban atas teka-teki rumit ini sudah diberikan pada pertandingan pertama Piala Dunia dengan partisipasi mereka. Nah, 4 tahun sudah berlalu dan saatnya kembali bertanya wajah seperti apa yang akan diperlihatkan timnas Brasil?

Juara dunia lima kali jauh dari favorit semua penggemar netral. Beberapa seperti Inggris, Italia lainnya, Jerman lainnya, Spanyol keempat dan seterusnya. Tapi hanya ada satu tim yang benar-benar bisa memalingkan pandangan pada dirinya sendiri. Ya, ini adalah Brasil. Karaoke selalu ditempatkan di antara favorit utama di setiap Piala Dunia, terlepas dari bentuk, pelatih, kualifikasi mudah atau sulit, Merkurius mundur, atau apa pun yang dapat Anda pikirkan.

Jika Brasil mengikuti ritme dan warna kuning-biru bermain dengan keajaiban murni dan murni itu, maka Piala Dunia secara otomatis menjadi satu ide yang lebih menarik, satu ide yang lebih manis dan satu ide yang lebih ajaib. Sebagai seseorang yang tidak pernah memiliki banyak simpati untuk tim Amerika Selatan, saya tidak dapat menyangkal bahwa setiap Piala Dunia yang saya saksikan memiliki dua kick-off – hari pertama Piala Dunia dan pertandingan pertama Brasil, tidak peduli kapan dan siapa. apakah dia melawan.

Hari ini, para pemain Tite akan melakukan debutnya di turnamen di Qatar, dan lawan mereka adalah tim tangguh Balkan dari Serbia. Dua visi permainan yang sangat berlawanan dan dua gaya yang sama sekali berbeda – pragmatisme dan kesombongan tetangga barat kami, yang di bawah kepemimpinan Dragan Stojkovic menunjukkan sepak bola super dalam rencana pertahanan. Di posisi terdepan, Serbia memiliki pesulap seperti Dusan Vlahovic, Aleksandar Mitrovic, Dusan Tadic, Luka Jovic, Sergej Milinkovic-Savic, dll. Mereka harus menggigit sejak awal “mekar” dari Brasil dan improvisasi mereka – hal yang telah membuat jutaan penggemar sepak bola di seluruh dunia ingin bersimpati dengan Brasil. Sejak zaman Pela, Garrincha, Zico, Socrates, Romario, Ronaldo, Rivaldo, Ronaldinho, Roberto Carlos, dan bahkan Tafarel dan Dida. Jenius dari era berbeda yang cara meraih kemenangan sama pentingnya dengan kemenangan itu sendiri. Saat Anda orang Brasil, tidak normal menang dengan permainan buruk atau keberuntungan. Orang-orang tidak bahagia. Brasil tidak bisa menang dengan gol bunuh diri, dengan skor 1:0 yang menyakitkan atau dengan gol dari penalti atau penyergapan. Ketika Anda memiliki lingkaran cahaya yang begitu terang namun berat di sekitar kepala Anda, Anda harus melindunginya. Tidak mungkin.

Tetapi jika permainan Brasil dimulai, kereta tidak berhenti begitu saja. Jika orang Amerika Selatan percaya diri dan merasakan ritme samba, lawan tidak punya pilihan selain berdoa kepada para dewa agar segera berakhir. Brasil belum pernah mengangkat trofi sepakbola paling berharga sejak 2002, kekeringan terpanjang kedua dalam sejarah termasyhur mereka setelah 1970-1994. Dengan pengecualian kejuaraan di Rusia, Brasil memenangkan pertandingan Piala Dunia pertama mereka dalam 9 penampilan terakhir mereka! Serbia, sebagai peserta independen di Piala Dunia, akan berpartisipasi untuk ketiga kalinya setelah 2010 dan 2018.

Author: Gary Allen