Schwöntek yang hebat mencatat rentetan kemenangan yang unik di final

Ига Швьонтек

Setelah 37 pertandingan tak terkalahkan beruntun Iga viontek berakhir di Wimbledon, petenis nomor satu dunia itu mengalami masa sulit. Dia kehilangan setengah dari pertandingannya – empat kekalahan dalam delapan pertandingan – dan di turnamen di AS dia mengeluh tentang bola lokal yang tampak terlalu ringan dan tidak terkendali.

Namun di AS Terbuka, Kutub sekali lagi berada di level tertinggi, sebagaimana layaknya juara mayor. Melangkah ke turnamen setelah empat pertandingan melawan lawan di luar 50 besar, dia mengalahkan tiga lawan dari 10 besar dunia dalam perjalanan ke perempat final. Dengan setiap pertandingan berikutnya, Iga menjadi lebih baik dan lebih baik, dan di final melawan Ons Jabert, dia sangat mirip dengan dirinya sendiri sejak Maret, ketika dia mengalahkan semua orang. Logikanya, Iga mengangkat trofi Grand Slam ketiganya dan kedua tahun ini.

Schwiontek terus mendominasi peringkat dunia. Dia adalah pemain tenis pertama sejak 2016 yang memenangkan lebih dari satu gelar turnamen dalam satu musim, dan yang pertama sejak 2015 memenangkan turnamen di dua permukaan berbeda. Sejauh ini, dia memiliki 57 kemenangan dalam 64 pertandingan, 13 pertandingan di belakang Jabert yang paling banyak menang kedua. Iga juga berada di urutan kedua dalam delapan tahun terakhir dalam gelar Slam setelah Serena Williams, yang mengoleksi tujuh gelar.

Sampai saat ini, Schwiontek belum pernah kalah dalam satu pun final turnamen sejak kalah di final karier pertamanya pada 2019. Dia kemudian memenangkan 10 final berturut-turut, dan dari 10 itu hanya di AS Terbuka dia kalah lebih dari lima game. Iga juga memiliki 10 kemenangan berturut-turut atas pesaing di sepuluh besar dunia. Saat rentetan berlangsung, dia hanya kalah satu set dari lawan 10 besar – dari Aryna Sabalenka di semifinal AS Terbuka. Secara keseluruhan, rekor sepuluh besar musim ini adalah 10:1 set.

Schwiontek memimpin peringkat dunia dengan 10.365 poin, yang dua kali lebih banyak dari Jaber kedua – 5.090 poin. Memang benar bahwa Jabert tidak mendapatkan 1.300 poin untuk final Wimbledon tahun ini, tetapi bahkan dengan mereka, jaraknya masih sangat besar. Jika tidak, Schwiontek memenangkan $9,2 juta dalam hadiah uang turnamen musim ini, paling banyak tidak hanya di antara wanita tetapi juga di antara pria. Untuk gelar di New York, Iga viontek menerima cek sebesar 2,6 juta dolar dan menemukan kekuatan untuk bercanda: “Saya senang itu tidak dalam bentuk tunai.”

Author: Gary Allen