Sepak bola belum siap untuk mesin gol seperti itu

Ерлинг Холанд

Sepak bola di Inggris dan di seluruh Eropa kini kembali dan semua mata tertuju pada bintang-bintang baru yang sedang naik daun. Hari-hari Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi akan segera berakhir, dan sejumlah nama telah dikaitkan untuk menggantikan mereka.

Di dua tempat teratas untuk pesaing besar berikutnya untuk Kylian Mbappe dan Erling Holland. Dan sementara orang Prancis telah banyak berubah sejak kontrak barunya, yang revolusioner untuk sepak bola, orang Norwegia itu memberikan dimensi lain pada kata “pencetak gol” dan segera seluruh dunia akan berada di kakinya.

Holland tiba di Manchester City dari Borussia (Dortmund), dan tak sedikit pula yang menjelaskan bahwa Inggris bukan Jerman dan sang striker akan mengalami banyak kesulitan. Itu mungkin sama ketika Belanda pindah dari RB Salzburg ke tim Jerman. Tapi dia sekarang memiliki 6 gol dalam empat pertandingan untuk Citizens, dengan tiga gol di pertandingan terakhir untuk membantu perubahan dari 0-2 menjadi 4-2. Holland kini menjadi pemain dengan hat-trick terbanyak di bawah usia 22 tahun.

Di era Messi dan Ronaldo, diyakini bahwa dalam beberapa tahun ke depan, pesepakbola dan talenta seperti itu tidak akan lahir. Dan pada saat yang sama, Salzburg menemukan seorang anak laki-laki yang mulai melakukan mukjizat. 29 gol dalam 27 pertandingan di semua kompetisi dan transfer cepat ke Borussia (Dortmund).

Dengan “kuning dan hitam”, striker yang kuat mencetak 86 gol dalam 89 pertandingan dan itu sudah jelas – bintang besar lahir.

Sebuah transfer ke Manchester City diikuti, dan semua orang menjelaskan bahwa Liga Premier bukanlah Bundesliga dan akan sangat sulit bagi Belanda untuk melanjutkan pada kecepatan yang sama. Namun, dia sudah membantah mereka dan mulai mencetak gol demi gol.

Selain kualitas dan bakat mencetak gol murni, pemain Norwegia ini juga dapat membanggakan sesuatu yang sangat langka – kecepatan luar biasa dengan latar belakang tinggi.

Erling Holland adalah hadiah sepak bola dan Ballon d’Or hanya masalah waktu.

Author: Gary Allen