Titi Papazov berjanji untuk membayar utang kepada Macron

тити папазов

Titi Papazov, yang kemarin mengumumkan bahwa ia mengundurkan diri sebagai anggota Dewan Pengawas Levski, mengumumkan bahwa ia secara pribadi akan membayar utang Levski kepada merek peralatan olahraga Italia Macron. Pelatih bola basket mengatakan kemarin bahwa dia mengundurkan diri di bawah tekanan, tetapi tidak merinci dari mana dia berasal.

“Terima kasih atas dukungan semua orang yang menulis dan menelepon saya. Aku tidak marah pada semua orang yang meludahiku. Satu-satunya hal di dunia yang tidak bisa dikalahkan adalah kebenaran. Saya harus mengatakannya dan mengakhiri semua spekulasi tentang masalah ini untuk selamanya.

Pada 09.06. 2020, sebelum pertandingan dengan Lokomotiv Plovdiv, Lubo Mladezha menelepon saya dan dengan tegas melarang kami dan membuat kami mengakhiri kontrak dengan Macron. Untuk kreditnya, dia tidak pernah menyangkalnya. Alasannya adalah kecurigaan bahwa Hristo Vasilev-Plebeya terlibat dan memiliki kepentingan dalam kontrak ini.

Kontrak ditandatangani pada Desember 2019 oleh manajemen sebelumnya, tetapi tidak ada yang menentangnya saat itu. Saya membuat kesalahan besar dengan tidak mendengarkan Pavel Kolev dan pergi untuk mempertahankan posisi klub di studio Sportal.

Di sana saya diprovokasi, saya MENGUNGKAPKAN diri saya sendiri. Saya berjanji tidak akan merugikan klub. Bahasa saya adalah musuh saya. Dengan pertandingan Piala Super saya akan membayar uang, saya mencari pinjaman, kredit. Aku tidak akan membiarkan namaku tercemar.

Untuk semua yang bertanya apa yang telah saya lakukan untuk Levski, saya akan menjawab sebagai berikut. 26 bulan yang lalu, saya pribadi, sendirian dengan kontak saya di Yunani dan dengan keberuntungan besar. Saya dapat mengakhiri kontrak Mazurek tanpa penalti euro tunggal untuk klub. Jumlah yang harus dia terima hingga akhir kontraknya adalah 564.000 euro. Anda tahu berapa denda Hubchev dan perusahaan dan Nasiru yang merugikan klub. Saya pikir apa yang saya lakukan adalah normal dan tidak perlu diolok-olok. Sekarang saya hanya harus menjaga kehormatan saya.

Masalah besar dan kebencian terhadap saya dimulai dari saat Nasko Sirakov mengumumkan bahwa dia akan memberi saya 35% saham. Keputusan pribadinya yang tulus dari hati. Dia tahu berapa banyak malam tanpa tidur dan berapa banyak percakapan yang kami lakukan dengannya untuk menyelamatkan Levski. Bersama 10 orang lainnya dari organisasi penggemar dan tentu saja Pavel Kolev.

Saya percaya bahwa pada 1/09/2022 saya akan dapat duduk di stadion dan menonton, Tuhan melarang, malam biru yang indah lainnya. Hanya KIRI, untuk semua KIRI sejati dan tanpa pamrih!!!!”

Author: Gary Allen